Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘pregnancy site’ Category

Sudah lama ingin posting tentang ini, meskipun tampak sudah sangat telat mudah-mudahan ada manfaatnya terutama buat ibu-ibu baru yang mempunyai nasib yang sama dengan aku. Menjalani satu tahapan ini perjuangan yang mungkin tak akan pernah dilupakan seumur hidupku. Sejatinya orang yang baru melahirkan, berharap bisa bersama mama semua dibimbing mama dan dikelilingi keluarga besar. Namun, Alhamdulillaahnya satu peristiwa yang dulu mungkin aku tak akan percaya bahkan bukan aku saja yang bilang tak percaya akan semua ini. Hanya sebuah keyakinan dari sang ilaahi dan sebuah tekad atas amanah yang Allah beri. Pun aku adalah ibu yang tidak berpengalaman, selama anakku ada dalam dekapan ibunya insyaAllah aman :).

1. Memilih Rumah sakit bersalin dan Dokter Kandungan

Sebagai warga asing yang belum lama tinggal untuk hal ini wajar banget klo kita kadang bingung mengawali kemana kita akan periksakan kandungan kita. Alhamdulillaahnya saya dulu punya tetangga muslim yang sedang hamil, subhanallah pertolongan Allah memang dekat. Jadi dari awal hamil minta saran mereka untuk rekomendasi dokter dan rumah sakit disini. Sebagai seorang muslimah tentunya ada hal-hal khusus yg kita inginkan, seperti dokter kandungan perempuan. Alhamdulillah rekomendasi rumah sakit dari tetangga kami juga seorang obgyn (dokter kandungan)perempuan. Namun biasanya klo kita tidak propose dokter perempuan mereka akan memberi dokter secara random,ini biasanya untuk rumah sakit bersalin besar yg punya banyak dokter kandungan. Beberapa rumah sakit juga menyediakan pelayanan dengan bahasa inggris, namun sayangnya dulu rumah sakitku tidak begitu, resepsionis-nya gak bisa bhs inggris, Alhamdulillahnya karena bareng tetangga yg udah lamaan tinggal disini jadi terbantu dengan beberapa hal yg kami kurang faham. Dokter2 di korea juga sebetulnya tidak semua bisa bhs inggris, Alhamdulillah dokterku bisa komunikasi bhs inggris. Jadi dari awal merasa tidak terlalu khawatir juga untuk berkomunikasi dan konsultasi ini itu. Dan tentu saja ini membantu sampai akhir perjalanan kehamilanku :).

2. kontrol kehamilan di korea

Sepertinya hal ini sama saja seperti prosedur umum yang semestinya. Idealnya kontrol kehamilan pada trimester 1 adalah per dua pekan, trimester dua per bulan, dan trimester 3 per dua pekan kecuali saat umur kehamilan 36 minggu setiap minggu. Dan Alhamdulillah aku menjalankan proses itu tanpa bolong-bolong juga tepat waktu. Soalnya mungkin agak khawatiran aja maklum anak pertama. Biasanya klo di indonesia dokternya ga maksa juga yah tapi entah disini, klo kita nakal-nakal ga datang soalnya ga pernah juga begitu. Setiap kontrol dikenakan biaya kurang lebih 25ribu won itu juga setelah ada potongan karena suamiku pelajar, dan yang begitu kebijakan dokter lho disini, jadi beda dokter bisa beda biaya :D. Biaya tersebut tanpa asuransi yah, berhubung kami tidak prefer untuk ikut asuransi dinegeri tak berTuhan disini 🙂 khawatir ga berkah aja. Setiap kali kontrol akan diberi foto scan calon baby kita juga pemeriksaan umum seperti tensi, berat badan, komplikasi khusus jika ada, USG, detak jantung bayi dan lain-lain jika diperlukan. PErtama kali ngecek kehamilan kenapa kita juga mesti prepare biaya lebih untuk biaya tes darah. Tes darah pertama lumayan lebih mahal dibanding tes darah selanjutnya. Ibu hamil di korea akan menjalani 4 kali tes darah selama kehamilannya, setiap kali akan cek darah dokter akan beritahu jadi siapkan uang lebih saja jika akan melakukan test darah.

3. “no worries” tanpa suplemen vitamin dan obat-obatan

Beruntung juga disini orang hamil jarang sekali dijejali banyak obat-obatan. Dari awal hamil sampe akhir hamil cuma sekali saja itu pun karena aku kena flu yg lumayan parah saat winter jadi dikasi obat. Mereka selalu konsen pada cek darah dan menjaga kesehatan ibu dan makanan ibu. Pun saat awal hamil karena sedikit khawatir folic acid aku kurang dalam makanan karena dulu kondisinya susah sekali makan sayur pun buah2an masih suka dimakan, aku konsumsi folic acid juga tanpa rekomendasi dokter. Selama hamil jadinya ga terlalu banyak juga nambah berat badan,entah karena memang agak gak moody yah untuk makan juga karena banyak malesnya saat hamil :D. Dokter disini lebih prefer untuk cek darah saat kehamilan untuk merekap kondisi kesehatan ibu dan anak. Cek darah pertama lumayan lengkap dari cek anemia, tipe darah, sama TORCH. makanya bisa sampe 100ribu won biayanya juga tes urine. Cek darah kedua saat TM2 dan ini cek darah paling penting yang mungkin tidak banyak negara punya. Namanya Quad test, yaitu untuk melihat kemungkinan adanya cacat bawaan pada bayi. ini dilakukan sebelum janin menginjak bulan ke empat saat janin baru saja sempurna terbentuk. Konon orang korea klo tau bayinya bakal kena penyakit bawaan seperti Down syndrom dkk mereka bisa saja menggugurkan kehamilannya saat itu juga, wah serem juga yah..makanya aku deg-degan banget nunggu hasil Quad test, klo ada apa2 nggak menunggu kontrol sebelumnya mereka akan menelpon kita klo hasilnya negatif. cek darah yang ketiga dilakukan jelang TM3 yaitu glukosa test meskipun ibu gak punya riwayat penyakit diabetes tapi mereka prefer periksa. Terakhir cek darah untuk prepare partus. Bagusnya semua mereka lakukan untuk data rekam medis pasien kali-kali dibutuhkan saat partus. Jadinya klo begitu lebih baik untuk persiapan melahirkan ga perlu cari2 rumah sakit lain, karena khawatir ada apa2 dan rekam medis kita ada di dokter tersebut kan repot juga.

4. Persiapan Jelang melahirkan

Secara umum yang namanya nyiapin untuk lahiran insyaAllah sama aja yah di setiap negara. Pun mungkin saja beberapa barang berbeda. Waktu aku mau melahirkan, udah siap2 -in barang dari umur 36 minggu. Jadi begitu kerasa kontraksi langsung ready bawa barang. hehe terlalu dini si sebenernya kan biasanya umur bayi itu 2 minggu lebih mudah dari umur kehamilan yah. Beberapa yg perlu aku siapin di tas diantaranya : baju ganti untuk pulang, baju bayi, selimut bayi (karena lagi winter), kamera, charger, alat mandi, kosmetik, susu formula halal dan buku. sebetulnya aslinya aku bawa banyak plus kosmetik bayi dkk…tapi yang aku pake ternyata hanya itu semua yg lain-lain termasuk pamper buat nifas ibu dan pampers bayi dikasi pihak rumah sakit.

Hal yang paling utama yang harus disiapkan selain mental juga lokasi melahirkan. jangan sampai pas kontraksi kebingungan sampe rumah sakit kemana. sebaiknya klo rajin nanya2 dulu sebelum jelang hari H. maklum kan kita orang asing disini. Terus jangan lupa klo di korea ga pake lantai 4, dan biasanya karena ruang baby ama ruang partus itu spesial rata2 ada di lantai 4 dimana orang asing mungkin akan sulit mencari dimana itu lantai 4 saat berada di lift. kejadian tersebut kejadian sama kami saat aku kontraksi jam 2 dini hari bolak balik lift nyari lantai 4 jauh dari kesadaran klo disini ga ada lantai 4.Beberapa yg harus diketahui, untuk pemeriksaan dalam dan saat partus (melahirkan) dikorea anak laki2 suami or ayah or ade kaka siapapun tidak bisa menemani, itu udah aturan umum disini, saat di RS saat umur 38 minggu kehamilann itu cek PD (pembukaan dalam) yaitu dimasukan kaki obgyn ke lubang vagina kita dan itu sakit banget :D, dan saat kontraksi menunggu sampe bukaan sepuluh beberapa kali dokter melakukan itu. Untuk masalah lahiran dengan dokter perempuan juga itu untung2an, alhamdulillaah aku banyak berdoa untuk itu agar syafin dilahirkan siang hari, karena klo siang hari bisa proposed dokter sendiri, klo malam hari biasanya tidak ada dokter perempuan yang jaga dan harus siap dengan resiko dokter yang jaga pada malam itu. Hal lain yang harus siap juga mental yah, karena ajumma korea itu memang kuat-kuat ngga manja dll. jadi mungkin ke kita yg orang asing kadang susternya tegas2 dan disiplin banget. khawatir merasa dimarahin karena dulu aku merasanya begitu hehe.

Klo dokternya bisa bahasa inggris saya rasa gak perlu khawatir yah sendiri ke ruang partus karena komando ada di tangan dokternya, tapi klo tak bisa mereka mengizinkan suami masuk untuk mentranslate nah sebentulnya yg kaya gitu jadi khawatir heboh banget si…dibutuhkan suami yang tingkat ketenangannya tinggi :). tapi ada untungnya suami bisa nemenin kita saat brojol karena itu moment yang berharga juga. Aku saat itu tak inget suami dimana, sampe kontraksi 10 dia nemenin terus, dan dia janji ga akan ninggalin aku karena sebenernya aku tau klo dia bakal ga diizinin, tapi ternyata saat kontraksi itu udah ga kpikiran apa2 kecuali pengen brojolin ni bayi ;)) jadi suami kutinggal deh :D.

Ohya mengenai episiotomi yaitu perobekan vagina saat melahirkan yang kaya begitu disini prosedur umum lho, jadi siap2 aja yah..tapi aneh aku jg ga sakit ko mungkin karena di bius lokal dulu. tujuannya untuk kemudahan obgyn dan perapian aja, pun aku baca2 ternyata efek sampingnya ada, seperti susah ngeden atau ga peka dengan rasa ingin kencing. Makanya setelah beres partus dokternya ngecek ko gejala itu dan mungkin akan ditreatment klo2 ada masalah. Namun klo ga dirobek, klo bagus lentur si no worries mungkin yah, tapi klo engga bakal robek kemana2 dan malah lebih parah jaitannya ya semua ada konsekuensinya namanya juga jadi ibu.

Tentang Pain killer, disini kondisional banget. Klo orangnya kuat sehat walafiat tanpa kekurangan sesuatu apapun mereka ga kasi pain killer bentuk apapun. Tapi klo ada satu dan lain hal, misalkan ibunya udah jerit-jerit dan ada komplikasi dan kelemahan sesuatu mereka biasanya kasi block epidural, yaitu sejumlah pain killer yang disuntikan di sumsum tulang belakang kita sehingga membuat mati rasa dari pinggul hingga kebawah. Nah pas kondisi aku, aku pikir block epidural itu prosedur umum karena tetangga aku dipakein itu, dia gak cerita apa2 kenapanya. jadi aku merasa tenang2 aja lahiran dikorea dikasi block epidural ini :D, dan aku tunggu hal itu hingga bukaan 8 dan tak kunjung tiba. Ya sudah aku pasrah saja, dan ternyata memang tidak semua ibu diberikan obat itu. Tapi ada untungnya si, karena biaya melahirkan jauuuh lebih ringan dibanding yang pake itu, harga pain killer tersebut bisa nyaingin harga melahirkan dengan operasi cesar soalnya. Bahagia ternyata aku bisa melewati kontraksi demi kontraksi sealami mungkin…

5. Tentang IMD (Inisiasi menyusui dini)

Sayangnya disini belum ada yah yang cerita rumah sakitnya benar-benar menerapkan IMD. gtau klo kebetulan teman aku yang sama aja non imd, mungkin ada mudah2an gak prosedur umum disini. Waktu syafin lahir, aku gak kepikiran IMD si, yah sudah pasrah saja dengan mereka. Cuma nangis aja pas bayinya diliatin ke aku. tapi mereka tidak membiarkan bayinya didekap aku. bahkan ayahnya pun ga liat, langsung diamankan dan diberi treatment macam2. Paling penting yang harus disiapkan kenapa tadi mesti bawa susu formula yang udah dicek ingredientsnya, karena rumah sakit tidak membolehkan anaknya langsung disusu ibunya saat itu juga. Kata mereka si alasannya kondisii ibu belum pulih, dan menyusui butuh kondisi optimal dari ibunya. Jadi awal2 mereka memberi susu formula pada bayi kita Nah oleh karena itu kita kan sebagai warga muslim gtau apa yang mereka belikan lebih bagus kalo kita menyiapkan susu sendiri aja. mereka gak masalah ko dengan hal itu. Pun demikian, klo kondisi kita udah pulih kita dibolehkan untuk menyusui anak kita. dan aku kondiisnya baru bisa menyusui anakku saat dirumah udah 2 hari nginep di RS. Alhamdulillah gak masalah syafin langsung lahap miminya…

6. Menginap di Rumah sakit

Orang asing memang mentalnya hebat2 yah dibanding orang kita (aku maksudnya..hehe).Rata2 mereka tak ditemani siapapun di ruangan lho kecuali saat jam besuk..hebat yah mandiri :D. aku ditemenin suami 2 x 24 jam plus ditemeni teman saat suami harus jumatan dan mengurus alien card syafin. saat udah lahiran memang agak sulit jalan dan mungkin klo aku kendalanya di komunikasi jadi gak bisa nanya2 juga ke susternya klo ada apa2. otomatis suami harus nemenin juga. Yang harus diperhatikan adalah makanan di rumah sakit. kita harus bilang klo kita vegetarian gak makan daging dkk. jadi untuk nambah energi dll klo punya waktu bawa bekal tambahan dari rumah untuk makanan kita di RS, klo engga minta masakin teman2 kita. Alhamdulillah aku banyak punya teman jadi tiap mereka datang plus bawain makanan karena kadang pun udah dikasi sayur ada aja yg ga bisa kita makan. yah beginilah kurang enaknya hidup dinegara minoritas muslim :).

7. Biaya persalinan

Waktu syafin semuanya habis 800ribu won plus udah dengan dokter anak tanpa asuransi. biaya partus saja sebetulnya 600ribu won. 200ribu biaya obat dan dokter anak. Syafin juga udah dperiksa lengkap sebelum dibawa kerumah. Seperti test hearing, test DNA, dan suntik vitamin K. dan beberapa obat yang harus aku gunakan untuk menyembuhkan luka bekas lahiran juga alkohol sebelum spinal cord syafin putus. Biaya imunisasi bayi kan untuk yang pertama BCG 1-2 minggu setelah dilahirkan, terpisah dari biaya tersebut.Untuk di korea klo mau imunisasi prefer di klinik pemerintah saja. Karena awal2 syafin imunisasi di dokter rumah sakit tersebut biayanya sangat mahal pun dengan cek up segala macam. Sedang nyoba ke klinik pemerintah ternyata untuk vaksin wajib biayanya gratis dan syafin memang prefer vaksin wajib saja.

8. Pulang kerumah

Namanya juga tinggal di negeri orang, ga ada sanak sodara yang membantu hal ini. Kuncinya pererat persahabatan dengan sesama warga muslim. Alhamdulillah tetangga muslim aku baik2, kami dijemput oleh warga muslim dari uzbekistan dengan mobil pinjaman dari kawannya :D. dan pastinya aku belum bisa gendong syafin sendiri dong, jadi minta bawain tetangga untukk gendong syafin. Sesampai dirumah, karena sulit kmana2 ga bisa banyak gerak, dan wajibnya kita istirahat memang pasca lahiran, Alhamdulillah setiap hari makanan di kirim tetangga kanan kiri. makanya kesuksesan melahirkan di negeri orang tanpa orang tua tak akan berarti apa2 tanpa aku mempunyai kawan2 dan tetangga seperti mereka yang super perhatian. Semoga Allah membalas dengan balasan setimpal untuk mereka semua…Amiieeen

9. cek up pasca partus

Setelah satu minggu, ibu harus cek up untuk bukaan jaitan. dan sekalian kontrol bayi kalo2 ada apa-apa. Lalu saat 2 bulan ini yang kadang terlupa padahal penting banget. Kontrol 2 bulan diperlukan karena hmpir bisa dipastikan ibu udah beres nifas, dan dilihat rahimnya sudah bersih dan apakah ada hal2 yang perlu diantisipasi. Kemudian mereka juga melakukan Papsmear pada saat itu. Dan itu kali pertama aku di papsmear, rasanya sedikit linu tapi jadinya gak worries terkena resiko kanker servik. yah mencegah adalah lebih baik ketimbang kejadian. Karena ternyata banyak lho pasca melahirkan ibu2 terkena kanker servik. Biaya papsmear disini lumayan si sekitar 50ribu won. tapi pengobatan tentunya lebih mahal dibanding mencegah secara dini.

Gyeongsan, 18 juli 2010

Advertisements

Read Full Post »

Banyak hal yang mungkin terjadi pada trimester pertama, atau istilahnya bisa disebut dengan usia kehamilan muda. Pada saat itu kondisi ibu menghadapi banyak banget perubahan pada tubuhnya. Adalah hal yang sangat wajar apabila banyak sekali ketidak nyamanan dirasakan :(.

berikut, hormon-hormon yang mengalami perubahan pada tubuh ibu. Bukan untuk apa, semua dalam rangka mempersiapkan kelahiran sang baby:

  • Estrogen; merangsang pertumbuhan payudara, mengendurkan jaringan untuk menunjang proses pembesaran perut dan memperkuat dinding rahim untuk mengatasi kontraksi. Namun estrogen juga dapat menyebabkan jaringan dan sendi tubuh melemah sehingga Anda kerap mengalami nyeri punggung.

  • Progesteron; menghambat kontraksi selama masa kehamilan, menebalkan dinding rahim untuk membangun plasenta, mempengaruhi peningkatan suhu tubuh, mempersiapkan payudara untuk fase menyusui dan mempengaruhi suasana hati. Namun progesteron juga menyebabkan pelebaran pembuluh darah sehingga aliran darah melambat dan membuat Anda mudah pusing, mual dan muntah, menurunkan gairah seks serta memperlambat kerja sistem pencernaan yang menyebabkan Anda sering mengalami kembung dan sembelit.

  • HGC (Human Chorionic Gonadotropin); mempertahankan korpus luteum –bagian yang menghasilkan hormon estrogen dan progesteron- hingga plasenta terbentuk dengan sempurna. Hormon ini terbentuk dari jaringan bagian luar janin pada saat awal pertumbuhan janin dan plasenta.

  • Placental Lactogen; merangsang pertumbuhan janin, juga mengubah metabolisme karbohidrat dan lemak sesuai kebutuhan janin. Sesuai namanya, hormon ini dihasilkan oleh plasenta.

  • Oksitosin; merangsang kontraksi saat persalinan. Setelah kelahiran, hormon ini berperan mengalirkan air susu dan kontraksi rahim saat ibu menyusui yang mempercepat penyusutan rahim.

  • Prolaktin; meningkatkan jumlah sel yang menghasilkan air susu ibu. Hormon ini juga menghambat proses pematangan sel telur sehingga diharapkan dapat menghambat kehamilan selama ibu masih memberi ASI secara eksklusif.

Perubahan transisi bisa jadi semacam hal yang kurang menyenangkan bagi ibu hamil. Apalagi ini kehamilan pertama yangbarangkali sebelumnya gak` pernah merasaakan hal yang sama. Perubahan hormonal juga memicu berbagai perubahan bentuk tubuh. Mengeluhkan seringkali sakit punggung bawah, badan merasa membesar, juga sering berkemih. Berikut perubahan hormonal tentunya mempengaruhi stabilitas emosional, cenderung cepat marah, dan sangat sensitif bau-bauan.Bau-bau yang bikin hati ibu tak nyaman bisa menimbulkan mual dan pusing. juga, keadaan makin parah saat ibu seringkali merasa lemas dan tak bertenaga.

Menghadapi hal tersebut ada beberapa tips yang bisa dilakukan.

  • Minum dan minum lagi.
    Rasa mual disebabkan oleh hormon beta HCG dalam sirkulasi darah. Sebaiknya Anda mengonsumsi cukup banyak cairan agar hormon ini keluar bersama urin.

sayangnya :(, aku pribadi sangat sulit minum air putih yangbanyak, seringkali lupa bahkan mual 😀

  • Sarapan.
    Betapapun tergesanya Anda di pagi hari, jangan lupakan sarapan sebagai bekal energi sepanjang hari. Sereal beras atau susu dan biskuit bisa menjadi pilihan cepat.

  • Kurangi makanan berlemak.
    Pasalnya, lemak lebih sulit dicerna sehingga tertahan di sistem pencernaan tubuh. Hal ini dapat memunculkan gas dalam perut sehingga timbul kembung dan rasa mual.
  • Camilan sehat.
    Meskipun camilan perlu dibatasi bila kenaikan berat badan Anda terlalu tinggi, namun Anda tidak dianjurkan menahan lapar. Oleh karena itu, siapkan selalu camilan sehat seperti buah atau biskuit. Makanan ringan dapat dikonsumsi setiap 3 jam, di antara waktu makan Anda.
  • Jangan terburu-buru bangun tidur pagi.
    Secangkir teh atau jahe hangat dengan tambahan madu dapat memperbaiki sirkulasi darah dan menghangatkan perut yang kosong sejak malam.

moga-moga yang ini bukan ngles dan mencari alasan untuk tidak melalukan kerjaan rumah di pagi hari..cuma rasanya memang sangat tidak enak :(.

  • Sedikit, tapi sering.
    Agar perut tidak kembung, siasati dengan makan sedikit namun lebih sering dari biasanya.

Masih terus dicoba agar bisa lebih nyaman dengan kondisi ini…doakan ya 🙂

taken from : http://www.conectique.com/tips_solution/pregnancy/during_pregnancy/article.php?article_id=7260

Read Full Post »