Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘Dapurku’ Category

aku dan kue pukis…

Mama, klo pulang titip kue pukis ya..:). Itu rengekan seorang aida, saat di indonesia melepas mama pergi kepasar. Entah ya..doyan banget jenis makanan begituan. Apalagi waktu SD, dimana atas pukisnya dibiarkan setengah matang jadi bisa aku colak colek hehehe…

Disini, aku kangen banget ama tuh kue. ampe kebayang-bayang…kapan ya nemu yang begituan lagi. gak` kepikiran, klo mau aida bisa bikin sendiri. ayo bikin Da….

Hingga suatu hari, aku iseng2 buka blog PPM imuska, subhanallah nemu seorang mba yang upload resep pukis. aku ga nyangka, ia Da begituan bisa dibikin sendiri pun ga ada cetakan dan mises buat toppingnya.

ready to cook :

bahan :

– tepung kue 350 gram  (klo di korea, aku biasa beli tepung macam2 resep, ada tepung buat kue, donat, siomay/bala2, atau buat kering-kering kriuk-kriuk).

– telor 3 buah

– margarin cair 50 gr (engga pake butter ga tau yang mana yg halal :))

– gula putih 100 gr

– garam 1/2 sdt

– santan 50 ml

-susu 50 ml

buat topping : karena ga ada mises, n stock selai strawbery jam lagi abis, aku pake coklat bubuk yang di rebus dengan air dikasi gula terus dikasi tepung ubi hingga kental banget…

caranya :

– blender telor dan gula (maaf ni, karena aku ga punya mixer disini hehe) jangan terlalu lama, cukup sampe gulanya hancur.

– tuangi santan, susu, kemudia sedikit demi sedikit tuangi tepung kue

– hingga adonan siap, beri sedikit garam.

– tuangi mentega cair dan aduk rata.

-siapkan pan yang sudah dilumuri mentega

– masukan adonan jangan terlalu tebal, dan tutup rapat.

– setelah aga matang dan mengembang olesi bagian atas dengan coklat kental, tutup bentar lalu matikan api.

– hidangan ini spesial buat pengajian brother moslem yeungnam university…

CIMG4910CIMG4911

Read Full Post »

the first of Pizza…

Dulu aku gak pernah membayangkan bisa pizza sendiri. Melihat rumitnya isi topping yang beraneka macam…belum lagi, klo pake stuffed crush dan beraneka macam pinggiran pizza bikin aku ngiler. Tiap hari depan pintu room aku beraneka macam hidangan pizza terpampang disana,  maksudnya iklan :p. harganya 12ribu won 12ribu pan besar…wow lumayan jangan tanyakan rupiahnya berapa, tinggal kalikan 8-10 rupiah saja.

Sekarang, ternyata disini cukup lengkap beraneka macam bahan untuk bisa membuat pizza sendiri. Dari mulai menyiapkan panci or wajan teflon yang ada tutupnya rapat, kemudian tepung buat bantalan pizza juga tersedia disini langsung jadi, juga aneka ragam jamur, paprika, minced beef yang halal, mozarela keju, hingga saos pizza.

ini resep pizza aku :

bahan :

– tepung instan bantalan pizza (1 box isi 2 bungkus, 1 bungkus bisa buat pizza ukuran sedang, jadi bisa bikin 4 pan semuanya)

– air 50 ml per pan pizza

– saos pizza

-keju mozarella

topping : – paprika

– jamur cari yang bulat n bisa dibentuk

– daging cincang or suir ayam juga gpp 🙂 yang penting daging or ayam halal

– lada hitam

– bawang bombay n bawang putih

– garam

caranya :

– satu bungkus tepung pizza di tuangi air sedikit demi sedikit kemudian di aduk dan di giling pake tangan hingga kalis, sesekali di lempar2 hehe bahasa apa ya..seperti bikin roti kurang lebih.

– udah kalis, diratakan di pan yang udah di lumuri minyak nabati. kemudian ditusuk2 dengan garpu

– kemudian untuk bahan topping, tumis semua bahan hingga matang (terutama daging) dan bubuhi lada hitam n garam.

– tepung pizza kemudian dilumuri saos pizza hingga  rata, kemudian lapis kedua mozarela, lapis ketiga tumisan topping, lapis terakhir tutup dengan mozarela kembali.

-panggang dalam pan, dengan api kecil dan tutup rapat hingga 20 menit.

-pizza siap dihidangkan seperti ini 🙂 …CIMG4895

Read Full Post »

Manage Dapur

Bisa efektif waktu, adalah cita-cita utama aku sedari dulu. Iya lah..hidup di dunia hanya sementara saja, kadang penyesalan seringkali terjadi saat aku tau tak banyak yang bisa aku lakukan disini :(. Ini sharing aja, buat ibu rumah tangga yang punya kesibukan diluar, or ingin membagi waktunya bukan hanya untuk masak n rumah. Supaya gak jenuh, kita kudu belajar fair dengan diri pribadi, sempetin ngurus hak pribadi, belajar banyak hal, tau banyak hal, coba banyak hal, tapi tentunya tanpa meninggalkan kewajiban utama.

Ini soal Dapur, awal2 aku hidup ma suami, seringkali menghabiskan waktu di dapur. Selain merasa masih baru kali ini terjun 100% di dapur rumah sendiri, n belum banyak menguasa perdapuran. Waktu tinggal ma mama di bandung, mama orang sibuk. Dari kecil suka masak sendiri n urus keperluan sendiri dan merasa enjoy aja. Sekarang, kita ada kewajiban mengurus seisi rumah, dari mulai perabotan, isi menu hingga keuangan. Dulu aku termasuk menganggap hal mudah hal ini, karena memang aku suka masak sendiri klo buat makan aku. klo malas paling2 jajan aja :D, dan bersyukurlah aku ada di negeri ginseng ini, selain terbatas jajan karena susah cari makanan halal juga mesti irit untuk mengatur kebutuhan rumah tangga yang lain.Alhamdulillah…setelah belajar dan terus belajar menjalankan segala sesuatunya efektif, masih banyak amanah lain ukhti. mari kita efektifkan…

Berpikir untuk belanja perbulan dan perminggu, kecuali buat beberapa hal yang harus mendadak beli n gak bisa dimasukkan frezer, seperti sayur tertentu, tahu dll. Belanja perbulan adalah kesempatan pergi ke supermarket grosir or hipermarket semacam E-mart klo disini yang bisa beli barang2 yg relatif murah dibanding biasanya. Prioritaskan seperti telor, keju klo butuh buat kue, daging n ayam aku suka beli di toko pakistan keliling yang datang sebulan sekali n di stock di freezer, tuna kaleng, beras, susu (bisa dibeli di G market pake shopping online lebih murah :)). belanja mingguan biasanya di homart aja. Untuk lebih efektif, setiap week end buat yang hari2 nya full, tulis mau masak apa, dan dari sana kita tau butuh apa aja buat perminggu, kecuali untuk sayuran tertentu n tahu biasanya ga tahan lama pun dsimpan di kulkas, jadi belinya dekat-dekat hari aja. Setelah itu kesempatan hari week end dipake buat bikin bumbu siap pake, kebetulan ga ada ulekan, segala2 pake blender. So, semacam bawang putih, cabe merah (jarang juga klo ini) aku blender masukin toples n simpen di kulkas. klo mau bikin nugget yang siap goreng boleh juga, or ayam bumbu tepung yang tiap hari tinggal celup tepung n goreng aja.

Manage masakan juga sebetulnya hal yang paling susah variasiin. terlebih disini segalanya terbatas…ikan yang biasa ada cuma cumi, udang, ikan patin aja. paling variasikan dengan telor or ayam n daging stock, juga baso halal. klo mau ga ribet buat nugget, or bumbu tepung aja semuanya, jadi setiap hari tinggal bikin tumis or sayur atau saus asam manis buat ikan dan saos tiram saja. Biar suami ga bosen n gak jajan, jangan lupa bikin makanan. bisa sederhana, or klo mau spesial dibikin aga sedikit berisi :). Tips yang lain, pemanfaatan barang. pokoknya di buang sayang, misalnya klo bis rebus daging, jgn lupa air kaldunya bisa buat tumis, buat saos spagety ato buat sayur kuah. Hal lain tentang masakan sisa, alhamdulillah aku selalu bisa manfaatin makanan sisa, klo ada sayur sisa bisa dicampur dengan tepung jadi bakwan. atau di angetin dan dibikin daleman martabak asin or di balutin ama kulit lumpia jadi makanan ringan juga. klo ayam bisa juga di suir2 buat mie goreng or nasi goreng buat breakfast kita.

Alhamdulillah, dengan begitu pun kita ibu rumah tangga kita bisa share waktu kita buat ngeblog misalnya :), buat belajar banyak hal, or kerja ataupun kuliah. kehidupan aku terus berlalu, dan kita kaum akhwat kudu kuat menghadapi tantangan ke depan. harus bisa memberikan yang terbaik juga buat keluarga, juga buat diri kita dan jadi teladan buat anak2 kita kedepan. Wallahu`alam…

Dapur kecilku di Gyeongsan korea:), minimalis tapi sejuta ide n sumber inspirasi, ooh maaf kulkas nya aga jauh dari sana ga aku foto…

sip

Read Full Post »

Korea versi eropa…

Dua minggu yang lalu, diajak  jalan-jalan ke kampus Yeungnam. Kebetulan disana lagi ada festival katanya, engga tau lah apa itu judulnya, semacam bazar or Fancy anak SMU (eh bener ga ya nulisnya :D). Ga begitu rame si, cuma liat orang2 lewat n sama garing kayak bazar di indonesia. Pun di depan kampus ada gajah raksasa, yang belalainya dipake tempat meluncur pake lumpur2 kotor..haha, orang sini jarang2 kali ya maen di tempat lumpur ga kayak di indonesia. Nah back to cerita aku jalan-jalan, aku jajan makanan khas yang namanya TOPOKI. Pagi harinya, my hubby cerita disini juga ada gorengan namanya TOPOKI. Makanya aku penasaran sama itu makanan, dan akhirnya menemukannya disini. penampakannya si kaya cilok Bandung, hihi..gtau aku merindukan cilok bandung ya…pedes2 kenyal gitu deh, macam2 isinya, ada cumi, sayur, ikan, polos, juga babi :x…

topokiYummmy, memang penampilannya sangat menarik n selalu aja kebayangnya cilok bandung hehe..

tapi sebenernya ga tau ya, aku rada gak suka makanan korea. bumbunya rada aneh n kebanyakan bawang kata aku mah..makanya, keideuin bikin topoki versi Eropa pas nyampe rumah…

Kenapa begitu, karena saos topoki menurut aku aga mirip saos pasta jadi kaga apa2 kan klo di ubah. Dan lagi aku aga euneuk aja, beli2 sesuatu deket orang yg jual babi, pun bahannya free babi tapi kan tetep aja berasa gimanaaa gitu…nah ini dia, hebatnya Allah didik aku. Secara di Bandung aku penasaran klo ga jajan :D. klo ngantor pasti ada acara makan diluar bareng temen2, n kuliner pula pas balik gawe…disini aku berubah. kebetulan makanan yang free babi sangat sedikit aku tau, juga huruf hangul aku kagak bisa jadi ga tau komposisi yg ada babinya kaya apa..parah ya hehe. Bersyukurnya, ya itu dia, klo cari cemilan mikir n bikin sendiri, lebih hemat juga klo beli sendiri.

Ceritanya aku nonton di demo masak…

Cerita selanjutnya, minggu depan diajakin ke E-mart. Semacam Carefour klo di indonesia. namanya ibu2,seneng2 aja klo dikasi liat bahan2 yg lebih lengkap n lebih murah. Disini aku jadi tau mana yang ga ada di homart n lebih murah di Emart. sampailah aku menemukan si spicy rice cake ini. Denger kan, di youtube itu katanya ada di market korea, seneng banget..satu kantong lumayan besar harganya 1300 won, mmh lumayan si bikin seneng hehe n bisa bikin beberapa kali hanya dgn  1 kantong.

Soal ide masakan Eropa, disini pula aku menemukan mie-mie kaya mie pagethy yang jauh lebih banyak n lebih murah. bahkan dibanding di Indonesia jenis mie spagethy lebih murah disini. 1 kantong 900gram, hanya 2000won, bearti sekitar 16ribu rupiah, sedang spagethy indo 200 gr 11ribu rupiah. gimana aku ga seneng. nah setelah aku pikir kembali, pasta spageti sama pasta si topoki itu kayaknya mirip2 deh…jadi we aku teridekan, itu bikin saus pasta dicampur topoki ini. saos pastanya, aku biasa bikin simple indonesia mode on. pake saos tomat asli dicincang alus/blender klo mau bagus, di kupas dulu tomatnya. plus kaldu ayam bekas rebus ayam. juga bumbu2 kaya lada, bawang bombay, bawang putih, daun bawang. tanpa oregano, dan bumbu kaleng pasta hehe…

pernah denger, chilly cone carne? semacam kacang merah pasta gitu. Kebetulan aku punya sekantong kacang merah di dapur. boleh juga pake itu klo suka kacang merah. jadi pasta isi, selain buat saos spaghety, tapi include juga topoki dan kacang merah. ini hasil gawe aku kemarin….

CIMG4881Enaknya dimakan anget2, soalnya disini apa2 gampang dingin. bisa juga jadi temen nasi….Resep lebih lengkap, tanya aja klo butuh ya..lagi males upload :D…

my room, 1 juni 2009

Read Full Post »