Feeds:
Posts
Comments

Archive for March, 2010

Bersama Syafin…

Menjalani 9 bulan perjalanan dalam rahim, syafin sungguh tak` pernah merepotkanku. Tidak ada keluhan-keluhan yang signifikan, tidak ada bengkak2, mual2 pun jarang, juga komplikasi dll semua test yang dijalani hasilnya normal. Syafin Alhamdulillah dapat rezeki menjalani berbagai test saat dalam kandungan, test kelainan genetik, torch, diabetes, hingga kemungkinan Pre eklampsia atau Anemia, dan Alhamdulillah rezekinya ada saja dan hasilnya selalu normal. Syafin pun turut serta dalam foto USG 3D di RS, hingga check up full pra persalinan, hingga dikondisikan walo berat badan dia masih kecil saat usia cukup lahir, tapi dokter menyimpulkan dia dalam kondisi sehat selama dalam kandungan, tak ada stress hasil rekam jantung dia, juga berat badan dia ada kecenderungan naik selama dalam kandungan. Bunda syafin sesuai anjuran dokter menaikkan berat badannya, untuk ukuran yang cenderung besar di awal :D, disarankan naik antara 6-10 kg untuk bundanya, dann Alhamdulillah targetan itu terpenuhi dengan naik hanya sekitar 8 kg saja. Syafin juga termasuk baby yg pengertian sejak dalam kandungan, saat itu umur kehamilan aku 32 minggu, dan dokter bilang kondisinya masih sungsang. Dengan berbagai latihan senam yoga juga sujud aku sering membisikkannya untuk segera turn down supaya gak sungsang..alhamdulillah, umur 34 minggu kepalanya sudah dibawah. Juga hal sering kali buat aku terharu klo inget, dari awal memang berharap syafin lahir siang hari dan berasa malam hari. Karena aku ingin sekali melahirkan bersama obgyn perempuan,berhubung klo malam dokter jaganya laki2, aku kontan saja sangat khawatir dengan hal itu, dan seringkali membicarakan hal itu dengan syafin :). Dan tiba saat yang dinanti, benar saja Allah menolongku dan memberikan kemudahan melahirkan syafin bersama obgyn yg biasa memeriksa aku.

Waktu itu, malam hari jelang tanggal 25 february 2010, baru saja menyelesaikan masak didapur karena besok pagi mau check up syafin ke RS so masaknya malem, tiba2 perutku mules tak berhenti. Saat itu belum curiga kesana, karena khawatirnya sakit perut biasa yg akhir2 ini memang sering terjadi. Karena tak ada jeda itu juga yg membuat aku bingung. Sebelum memang beneran terjadi, suamiku mengajak aku shalat malam dulu biar tenang dan menjaga semoga ga terjadi sesuatu yg dikhawatirkan, hanya mampu jalani sedikit rakaat saja, tiba2 ingin ke belakang, dan tepatnya jam 12 sudah keluar sedikit flek, kontan saja aku kaget dan sangat khawatir bukaannya udah banyak. karena sakitnya tak ada jeda.Akhirnya setelah suami siapin segalanya jam 1.30 kami berangkat ke RS berdua saja dengan menggunakan taksi yg mangkal di depan jalan rumah. Alhamdulillah biasanya taksi sini ga mau pake argo klo dah malem, alhamdulillah ajoshinya baek, dan yg harusnya argonya 10ribu sekian, kamu hanya membayar 10 ribu saja, dia tidak mau uangnya ditambah..Alhamdulillah, kebaikan yg kami dapat saat itu. Sampai di RS, agak sempat agak bingung mencari ruang persalinan dimana ruang officenya ada di lt 4, sedang kami lupa klo korea tidak menggunakan lt 4 tapi diganti dengan yg lain, Alhamdulillah setelah nelepon kawan yg pernah lahiran disana akhirnya bisa ketemu nurse yang jaga saat itu. Awal2 dilakukan Cek PD untuk melihat bukaan, dan itu rasanya sakit banget dan lumayan bikin aku trauma, juga cek kondisi bayi dengan suatu alat yg denger bunyinya aja aku dah serem :D, pokoknya klo denger bunyi itu kebayang sakitnya kontraksi deh…dan saat itu ternyata aku baru bukaan satu, pun sempet sedikit berdebat dengan nursenya berhubung anak pertama khawatir masih sangat lama kami disuruh pulang saja dulu, tapi karena melihat wajahku yg selalu kesakitan nursenya kasian juga dan susah jg malam2 nyari taksi, akhirnya dipersilakan menginap di RS. Malam itu menahan sakit yg tak henti, aku bersabar bersama suami hingga akhirnya tepatnya pukul 4 dini hari aku keluar flek cukup banyak dan suami aku melaporkan hal itu ke nurse yg jaga, saat itu barulah aku dipersilakan menggunakan baju persalinan dan masuk ruang preparasi persalinan.saat itu aku menjalani berbagai cek up dan diberi obat pencahar, pun sakit tentu harus mau bolak balik ke toliet, tentunya dengan cek PD lagi dan suara nguing2 lagi, hingga bukaan 10 aku ditemani suami diruang itu, sampe tepatnya pukul 11.00 siang obgyn aku datang melihat kondisi aku dan dia memutuskan 11.30 aku dah siap masuk ruang persalinan. jelang jam 11.30 itu aku sudah merasa sangat kepayahan, suami aku terus memberi aku wejangan, dan ngaji disamping aku, apa dikata yg kuingat saat itu, dosa aku banyak ya moga sakit ini bisa jadi penggugur dosa, inget sama mama 4 kali melahirkan sakitnya kaya gini gak ketulungan sedang aku belum bisa berbuat banyak untuk beliau, saat sakit aku pegang tangan suami aku dan berusaha menarik nafas panjang dan jangan teriak, Alhamdulillah yg keluar teriaknya Allahuakbar aja dan baca Hasbunallah berkali2 sambil dibimbing suami aku. hingga saat itu, aku bilang berasa ingin ke toilet padahal mungkin bukan kebelet pengen pups tapi kepala bayi dah turun dan nyaris keluar, dan air ketuban pun udah pecah aku pikir aku pipis dan ga sempet ke toilet, saat itu karena blm masuk ruang bersalin aku berusaha gak ngeden pun udah ga tahan sebenernya dorongannya masyaAllah. saat itu haus pun gak ketulungan, berhubung udah di infus ga boleh makan n minum, suamiku secara sembunyi2 mengolesi bibir aku dengan madu :D, kontan saja aku senang dan merasa ada sedikit tenaga saat itu. tepatnya 11.45 nurse membawa aku ke ruang persalinan, dengan sedikit kepayahan n aku agak tergopoh2 rasanya udah kebelet gitu aku pun terburu2 pergi keruang bersalin, dan tanpa berfikir saat itu ternyata suamiku gak boleh masuk dong :D. dan aku terlupa sama dirinya saking konsen nahan ngeden…tiba2 ama nursenya aku disuruh push tapi itungan koreanya cuma ampe 3, dia bilang udah tahan..biasanya kan ampe 10. terus kata dia good katanya. setelah itu barulah serombongan datang, bersama obgynnya, dan mereka ributnya ga ketulungan berhubung aku spesial tak bisa bahasa korea, dan alhamdulillah aku cukup konsen dengar perintah obgyn saja, dan beliau sangat komunikatif dengan aku memberi petunjuk sangat jelas saat itu, saat disuruh dorong tiba2 aku denger kaya keluar dan plong rasanya saat denger tangisan bayi..Alhamdulillah…mereka semua ketawa melihat bayi yg matanya sangat lebar :D, dan memberikan bayi itu kepadaku. Alhamdulillah prosesnya cepat sekali, mungkin cuma 5 menit dari dokter datang dan saat dijait aku dah berasa sakit dah tahan gitu rasanya hehe…Saat dibawa keruang pasca bersalin, perutku di message hingga 2 jam untung mengeluarkan sisa darahnya ya Allah itu lumayan sakit banget, tapi itu proses penting katanya dan aku berasa lemas aja saat itu dan sakit badan pun ada perasaan lega dan bahagia tak terkira.

Dua hari di rumah sakit, sistemnya disini dijauhkan dengan bayinya. Ya kontan saja aku sedih tak terkira, tiap kali jam nengok bayi aku selalu minta tapi ga boleh, sampe akhirnya ketemu dokter, beliau bilang kondisi aku masih lemah. sedih karena janji ama syafin mau mimiin dia…hingga saatnya pulang berat dia turun dari 2,73 jadi 2,65 lah aku kan jadi sedih udah mah awalnya kecil. Saat mengurus administrasi subhanallah ternyata perkiraan biaya lahiran syafin jauh dari perkiraan kami, berkali2 kami ucap syukur karena jatuh2nya sama aja dengan hitungan lahiran di indonesia. dan Kemudia yang bikin terharu pagi2 sudah ada yg menelepon bilangnya ada keluarga yg bakal jemput kita sepulang dari RS, kami pikir keluarga siapa…ternyata tetangga kami orang uzbekistan datang menjemput kepulangan syafin Alhamdulillah. Sesampai dirumah syafin langsung aku kasi mimi ASI dan alhamdulillah ASInya langsung keluar aja đŸ™‚ dan tanpa kesulitan. Pun saat itu aku merasa masih sakit bergerak dan duduk pun sakit klo lama2. Alhamdulillah masih semangat urus syafin karena klo bukan aku siapa lagi yang merawat dia :D, komplikasi biasa katanya saat persalinan, takut pipis, takut pups, n ambeyen :D. nah seminggu aku ngesot2 aja sambil urus syafin, dan keperluan aku dan rumah suami yg layanin, sampe makan aja disuapin juga keperluan yang lain. Alhamdulillah masa sakit itu cuma seminggu aku jalani, dan bersyukur tetangga kanan kiri depan belakang baik2 tiap hari mengirim kami makanan, jadi alhamdulillah semua kurang lebih tercukupi :).
Seminggu bersama syafin, dia gak rewel bobo mulu malah cenderung sulit dibangunkan. itu aku perkirakan karena mungkin dia belum puput, tapi ternyata hari ke 8 syafin dah puput tetep begitu, pun aku udah kasi treatment untuk ganti popok pampers dengan popok kain untuk membangunkan dia saat wet eh tetep aja dia klo bangun cuma celingukan doang ga pake nangis :D. Berhubung awal2 bundanya sakit, jadi syafin pake pampers dulu juga mengkondisikan tali puser dia ttp kering. tapi alhamdulillah dia skr belajar rasa lapar dan minta mimi, pun sering kelelahan ngantuk saat begadang mimiin dia, klo malem miminya kadang sulit berhenti, insyaAllah aku kondisikan ga boleh ngeluh untuk syafin agar dia senang aku nya ga stress juga…So far, dia tetep jadi syafin yang selalu pengertian buat aku. Sampe saat aku mau pipis or kelaperan mau makan aja aku bisikin dia untuk bobo dulu eh gak lama kemudian dia pun tidur mempersilakan emanya mengisi kebutuhan pribadinya :). Semoga selanjutnya syafin selalu seperti itu, dan menjadi cahaya penawar dalam kehidupan aku…amien ya Rob…

* Cerita ini aku persembahkan buat keluargaku tersayang di tanah air…mamah bapak, dan kakak2 aku insyaAllah kami baik2 selalu disini :)…

Advertisements

Read Full Post »