Feeds:
Posts
Comments

Archive for March, 2008

Di suatu sore, abang supir yang angkotnya aku naiki berujar…” Neng besok mah angkotnya gak akan jalan, klo pergi pagi-pagi banget aja, mungkin sampe jam 7 mah ada bakal ada demo…”, olala…ini kali kesekian mungkin di Bandung kejadian mogok angkot. Biasanya Bandung riuh dengan pejalan kaki atau surga bagi ojek maupun beca klo lagi kejadian begini…ya susah memang, apalagi klo kemana2 masih mengandalkan jasa supir angkot.
Keesokan harinya, tepat tanggal 26 Maret 2008…aku siap-siap sepagi mungkin agar bisa berangkat lebih pagi dari biasanya. Mmh…tiba2 dapat SMS dari tetehku, olala angkotnya dah gak` jalan…waduh gimana aku pegi ya…Alhamdulillahnya, nekat jalan ke depan ketemu teteh yang nebeng mobil PEMDA, ya akhirnya ikut2an nebeng mobil itu juga deh. Yups…nyaris terdiam tak bergerak 45 menit di depan komplek aku…agak kesebelah sana dikit tepatnya. Ribuan motor memenuhi ruas jalan yang gak terlalu lebar, hanya cukup dua mobil kan. Aku aja kaget banget…bener ya, motor tuh sekarang ini banyak banget…sampe kayak gerombolan semut yang Menuhin ruas jalan…semua berburu jalan…mobil deh yang kalah..bahkan bus yang aku tumpangi. Semua orang bersungut ingin dapet jalan…gak` ada yang mau kalah memang…entah ya, di saat sulit kayak itu hanya bisa terdiam saja…entah siapa yang salah…
Sampai di gedung sate, iseng-iseng ngambil picture tepat depan sana…secara kapan lagi berhenti disini :p, ingetnya dulu saat2 aksi aja maen2 kesana…dulu zaman masih kuliah aja. Sambil nunggu tebengan selanjutnya, dah telepon temen minta jemput..ups dari pada naik ojek kan. Aku melamun sepi…alhamdulillahnya ada bapak2 penjaja kaki lima disana, sehingga dapat menambah wawasan aku yups, selalu ada kesempatan belajar memang…

Aku bangga dengan gedung sate yang Nampak indah, asri n rindang di sepanjang jalan dipenogoro…tapi aku sangat menyayangkan kebijakan kota Bandung yang sekelas Nampak ramah…tapi tidak buat abang angkot. Selidik demi selidik ada beberapa faktor yang menyebabkan mereka mogok…dan itu merugikan rakyat kecil seperti aku..hihihi…yang sangat tergantung abang angkot :p, diantaranya adalah :
1. Pemkot Bandung mengeluarkan kebijakan untuk pemberlakuan mobil angkot hanya selama 10 tahun saja, yang pemakaiannya lebih dari 10 tahun sudah kadaluarsa dan gak` boleh di pake. Kasian kan..secara mereka dapet angkot nyicil 10 tahunan..udahnya langsung gak bisa dinikmati..kejam dasar…
2. Rebutan jalur, antara angkot kota bandung dengan Kab Bandung. Banyak trayek yang merasa di rugikan, diantaranya saja angkot soreang-Kelapa. Nah itu dah lintas Kabupaten dan dalam kota, trayeknya terlalu panjang..dan menyerobot banyak banget angkot dalam kota. Belum lagi angkot cimahi-Kelapa…ya secara aku juga gak` tau, merasa gak` tinggal di kabupaten juga :p…
3. Mobil omprengan yang tiba2 aja ngambil trayek sembarangan, ehm maksud nya mobil biasa yang disulap jadi angkot dalam kota. Banyak tuh disekitar jalan Jakarta sampe Asia afrika yang deket alun-alun kota Bandung, dan itu udahmah Menuhin jalan bikinrugi tukang angkot…
4. Pengendara motor yang menjamur sekarang ini, nah lagi-lagi melulu mereka yang bikin ulah. Ups gak nyalahin semua ko…Cuma, tiap kali ada kejadian gak` enak di jalanan selalu aja akibat mereka. Sering datang tiba2, bikin kagok pas ngendarain mobil, mau nyebrang pun suka nyelonong sembarangan, dan bikin banyak kecelakaan…ya, tepatnya akibat motor tuh sekarang murah banget, hanya 500 ribu dah dapet DP. Supir aku pernah cerita, sekarang pengusaha motor tuh enak2 aja nawarin motor ke semua kalangan, bahkan buruh pabrik. Baru sebulan kerja dah bisa bayar DP motor, sisanya nyicil, saat gak bisa bayar ya tinggal diambil aja…nah yang rugi rakyat kecil juga sebetulnya…nah ini dia kayak semacam penjajahan terselubung…dan sekarang ini satu rumah bisa punya beberapa motor lho..selain bensin irit cepet gak kena macet juga dan banyak hal laen keuntungan bagi pengendara motor, disamping resiko kecelakaan yang lebih fatal juga…
Nah, keempat alasan itu yang sangat merugikan abang sopir…belum lagi harga bensin yang melonjak, dan setoran yang ikut2an naik…kasian kan…
Singkat cerita, jadi inget cerita abang angkot yang pernah aku tumpangi…menurut abang itu, pekerjaan di dunia ini yang paling beresiko yaitu jadi sopir angkot…resikonya bahkan bisa jadi ampe nyawa…sampe2 kawan dia, stress akibat ga ada penumpang, setoran belum kepenuhin, bensin abis gak bisa beli, ngutang sama preman dll…yang akhirnya si abang bunuh diri di rel kereta api kiara condong..yups, ini kisah nyata pernah ada di Koran. Dia dalam kondisi mabuk memang. Ya sangat beresiko, belum lagi untuk Menuhin setoran dan bensin, preman2 yang sarat di jalanan ikut ambil rezekinya ia pula…juga polisi..percaya gak..aku aja ampe terbalak mendengarnya. Ternyata keuntungan nge-tem ampe penuh di sekitar rel-pasar kiara condong itu, mereka kudu bayar ke preman 10ribu…nah untuk sapa aja, selain untuk preman, 50 % dia harus kasi ke polisi yang jaga disana…olala jahat banget ya!!
Yups…kita juga harus bisa menilai secara seimbang, dibalik itu semua banyak juga ko` ketidak sopanan yang abang sopir udah pernah lakukan…ya ini kisah aku pribadi..supir batak tuh kadang memang rada tidak sopan dibanding supir sini sendiri..entah ya penerimaaan kultur aja kali yang berbeda (ups bukan maksud ngejelekin juga…). Seringkali mereka seenaknya menurunkan aku di tengah jalan tanpa alasan…dan harus bayar…padahal tujuannya belum nyampe…dengan alasan pun ga ada penumpang…tapi diriku tetap saja merasakan ketidak adilan…belum lagi, ongkos yang melonjak tiba-tiba..dan pake marah2 kalo kita minta kembalian…dan kembalian kurang lalu pergi tanpa permisi…dan parahnya ampe hitungan ribuan…ya selalu ada cerita sekitar ketidak sopanan mereka…banyak yang ngelantur, kebut2an…dll..
Tapi dibalik itu, jadi bisa berfikir dari kedua belah pihak…bisa jadi mereka begitu karena stress juga akibat beban hidup yang menekan…mereka juga ingin dihargai sebagai manusia yang punya pekerjaan…daripada jadi pengemis kan!!, nah suatu hari aku pernah tuh naik angkot dari ITB tempat kerja aku…lalu kemudian, dari sana naik mahasiswa beberapa orang…pas turun, ada seorang cowok mahasiswa ITB turun sambil nelepon di HP, dan spontan menyimpan uangnya di meja mobil abang sopir…kontan si abang marah tak terkira…aku pikir ongkosnya kurang, nah cowok itu bertanya kenapa bang..kurang??..bukan…anda kira2 dong, ngasi uang gak ada kesopanan maen simpen2 aja…saya juga punya harga diri walo gak bisa kuliah kayak anda…kemudian mukanya merah padam dan memberikan uang itu tepat ke tangan sang supir…nah itulah, kata abang supir..mahasiswa itu harus diajarin kesopanan memang..klo begitu siapa ya yang gak sopan…ada2 saja 
Akhir kata, aku si hanya berharap minimal buat aku menghargai mereka sebagai mahluk Allah yang sama2 mengais rezeki kayak kita…dan mencoba berempati, apapun yang terjadi klo kita liat kesulitan dia…berusaha untuk mengurangi kekesalan kita…mungkin dia sedang susah, stress dll…ya dicoba begitu, apapun yang terjadi bisa jadi ikhlas kedua belah pihak…walo ongkos lebih, itung2 sodaqoh tak apalah…insyaAllah Allah ganti dengan yang lebih baik..dan berusaha sopan dengan mereka, iA mereka pasti seneng contohnya begini…pas turun, coba berikan uang itu sambil bilang…punten pa…ato hatur nuhun pak..hehehe, pasti ia terima dengan ikhlas tanpa bersungut…mudah2an coba aja ….

Read Full Post »

luthuna.jpg

Be struggle Da…hehe 🙂

Hmm…judul yang aneh memang :p,aku lagi gak bahas hantu…hihihi,  abisnya aku sendiri bingung menulis ini dengan judul apaan…hanya sedikit ingin menggambarkan kegundahan yang sedang menyerang diri ini olala…lets to share friends??

Aku bertanya…pada semua kawan yang barangkali punya pengalaman yang sama. Pasti lah, aku tau mau gak` mau kita kudu mikirin nasib diri kita, agar bisa BERDIKARI, uuh…a beautiful word kan, maksudnya berdiri pada kaki sendiri…ya harus lah, dah lulus..walo mungkin klo buat aku yang akhwat begini gak ada kewajiban..tapi gak` wajib bukan berarti gak boleh kan…

Tiba2 saja..hari2 berlalu dengan berkarya terus berkarya…omelan sana sini, yang kadang menganggu tujuan utama aku…ya itu pengen cari ilmu, pengen dapet belajar banyak, pengen gapai cita2… ya begini ni jalannya…walo kadang tergoda..liatlah orang-orang yang dah sukses dengan her Job nya da…lagi2 aku aku menyesali saat2 aku belum bisa beranjak….astagfirullah

Eh tiba2 lagi, teknisi aku mulai berkicau kembali…lagi2 masalah uang, yang udah jadi mendarah daging jadi tujuan setiap orang….ya ada sedikit rasa iri, dari teknisi di sebelah yang bisa mendapat uang tambahan dari job sampingan ia, mengambil wilayah yang nyata2nya saja menurut aku si bukan hak dia…aku ingin katakan  sama beliau…berjalan dalam jalan sulit tapi benar itu lebih baik pak..dibandingkan harus begitu…terkadang Allah itu lebih adil dibandingkan usaha kita untuk berbuat adil….hmm, aku aja bingung, saat2 korupsi tampak di depan mata..ya Allah Da, masa` hanya bisa diam…merasa gak berwenang aja sebetulnya..dan semua diam gak ada yang berani….gak tau ah…pusing..pusing

Di sebuah perjalanan pulang…di sedan merah taxi langganan aku yang setia menemani..hihihi (pasti yang punya marah deh :P). Tiba2 saja sahabat aku bercerita…lagi2 tentang ketidak adilan…ya suka duka bekerja memang selalu ada aja ceritanya, cerita tentang nilai diri yang hanya dihargai sekian, kemudian selalu ada aja pengusik hati saat2 kita dah lupa dengan itu, tiba2 ada saja yang mengganggu pikiran kita, ada yang lain yang lebih layak, ada yang lain yang lebih berani…ya Allah,sebaiknya kita tidak melulu lihat orang2… sabar…Allah lebih tau barangkali di depan sana….

Nah giliran aku pula, gak menafikkan…ada sedikit perasaan  itu..ya, adalah banyak cerita yang sedikit buat aku merasakan ketidak adilan…hmm, coba da bisa berusaha sedikit lagi aja mungkin untuk dapat yang lebih layak…bisa ko` kayaknya…rasa2nya pengen nuntut…ya sama kayak usaha yang dilakukan sahabat aku…tapi kita terkatung janji…ya kita kesini cari ilmu…tapi ya itu dia…apa mungkin kita terlalu baek…

Ada sedikit suggest dari partner temen yang ngerjain project bekasi power…mas itu bilang, ya kita kudu hargain diri kita…nah itu dia, kadang klo dah kerja terlalu full..terlalu maksimalin, dan terlalu banyak berkorban…padahal klo kita mainnya itung2an gak layak tuh dengan salary sekian…ya kita kudu belajar banyak tentang hal ini…

Confused banget ya..jadi ingat..semakin kita tua, ini dia barangkali yang jadi senjata yang akan membunuh diri kita sendiri…atau ini dia batu ujian itu, dihadapkan dengan kebutuhan yang semakin mendesak..ya, kita tak bisa hidup dengan ilmu saja…pergilah atau diam disini dengan tetap bersabar, barangkali saja Allah sedang siapkan sesuatu di depan sana…kenapa mesti sedih…

Ada rasa syukur yang insyaAllah selalu aku panjatkan…bersyukur, atas ilmu yang udah beliau kasi buat aku…jalinan silaturahim dengan banyak orang dan banyak karakter, subhanallah ya…penguasaan research tool…dan tentu kedewasaan berfikir ilmiah…itu yang sulit didapat dari orang lain…AlhamdulillahIya betul banget, kita akan berjalan di jalan yang sebetulnya kita mau..atau pernah kita katakan…minimalnya. tergantung tujuan di awal mau apa…dan itu lah, barangkali kepuasan tak pernah bisa kita dapatkan emang…hanya rasa ikhlas saja yang harus ada sedikitnya mah, namun tetep kudu punya sifat tegas juga…sedikit hargai ilmu dan jasmani kita…setidaknya belajar untuk tidak terlalu nerima…hehehe..ya kudu belajar da…berani lah…ayo J

Jadi tuh…perasaan itu akan timbul tenggelam..namun yang Da harap adalah bagaimana rasa ikhlas harus tetap tertanam dalam hati…ingat Da, biarkan Allah yang melihat pekerjaan mu…karena nyata2 nya saja kitta bekerja bukan untuk kesejahteraan orang2…hanya untuk lillah, fillah dan billah saja…

Semoga selalu begitu ya..sabar ya ukhti, ada yang lebih baik di depan kelak…  

Read Full Post »

Hari itu, aku pulang  mengawali perjalanan pulang aku dengan mengucap Bismillah…entah ya, tiba-tiba aja aku ingin berucap pelan…ya Allah mudah2an tak ada apapun yang terjadi J.

Ya, memang apapun itu Allah sesuai dengan perasaanku…perasaan gak` enak itu muncul dari perkataan seorang adik untukku di perjalanan pulang itu. Sesuatu  yang pada akhirnya membuka mata hatiku…” ya Allah…lagi-lagi aku terjebak pada lubang yang sama”….astagfirullahNamun, akupun segera berucap syukur…seiring teringat sebuah syair….

detik waktu terus berjalan berhias gelap dan terang

suka dan duka tangis dan tawa

tergores bagai lukisan 

seribu mimpi berjuta sepi, hadir bagai temen sejati

diantar lelahnya jiwa dalam resah dan air mata

kupersembahkan kepadaMU  yg terindah dalam hidupku 

meski kurapuh dalam langkah kadang tak setia kepadaMU

namun cinta dalam jiwa hanyalah padaMU

maafkanlah bila hati tak sempurna mencintaiMU

dalam dada kuharap hanya diriMU yg bertahta 

oke Da, dari situ aku sadar…aku hamba biasa yang selalu saja melakukan banyak kekhilafan, dalam hati tak inginku untuk terjebak dalam kesalahan yang sama. Aku udah faham, hanya saja hati ini terlampau bicara kenapa mesti bertemu dengan something itu??? Tapinya alhamdulillahnya, aku pun bisa menyadari dan sadar akan beberapa kesalahan yang udah aku perbuat..terutama untuk ortu…(mama ayah maafin akuJ)ya mungkin ini yang namanya ibroh, kenyataan semua tidak sesulit yang aku pikir, hanya berusaha untuk lebih dewasa menerima tuntutan dakwah ini. Gak perlu khawatir…selama Allah menunjukkan jalan kebenaranNYA…

seribu masalah yang berlalu…melatih diriku untuk melulu terjun dan berlari kencang….oow, Da…hidup itu ada penghentian gak` melulu seperti itu..istirahatlah untuk menyandarkan punggungmu pada dinding yang kokoh…aku aja sedih denger2 kata2 salah seorang teman tentang itu. Kenyataan lagi-lagi aku gak` tau kemana tempat aku bersandar…hanya bisa bersujud untuk Allah saja, Alhamdulillah setidaknya selalu Allah ingat kan….

Ada sebuah great message for Da…intinya, gak semua masalah bisa da selesaikan…karena tau gak` Da, Allah menciptakan masalah bukan untuk Da selesaikan….tapi untuk Da jalankan, karena tugas penyelesaian masalah itu hanya Allah semata…nah itu dia pesan artikel tarbawi 2 edisi kebelakang. Ya bisa jadi Da harus tertidur barang sesaat seperti pemuda KAHFI. Tertidur hingga Allah bangunkan kembali untuk berjuang…

Bismillah..aku awali kembali semua ini dengan keseriusan aku. Betapa banyak pekerjaan yang mesti Da selesaikan, dibanding harus memikirkan hal2 yang udah terjadi…atau memikirkan hal-hal yang akan terjadi…Da gak` pernah tau, yang Da harap hanyalah sebuah pertolongan Allah…Tiba-tiba saja, ingin rasanya bibir ini menyunggingkan sedikit senyum…ya Allah Da bersyukur, tiba-tiba saja aku merasa ada di zona yang dulu pernah aku mimpikan….terlibat banyak hal dalam penelitian nutrisi dan kesehatan. Sedikit demi sedikit otak ini terisi dengan hal baik untuk bekal da berjuang kelak…sedikit demi sedikit buah karya Da ada, data2 penelitian yang cukup valid beserta alasan yang bersifat scientific…walao setelah ini, ya entah ya..ada apa lagi…berusaha untuk tidak menampakkan wajah lelah dan penat..ndak apa-apa ko`, insyaAllah semua baik-baik aja…

Biarkan da sendiri yang merasakan sejuknya hatiku saat ini…Alhamdulillah ya Allah!! 

Ditulis on march, 17 2008, dalam sebuah perjalanan pulang 

Read Full Post »

Part ke -2 ini, aku nonton with my khadimat…lucunya si bibi ampe nangis-nangis dibuatnya..:((

Terkadang hidup itu tampak memilukan, butuh sedikit pengorbanan untuk menjalaninya, ya itung-itung tanda keRidhoan kita atas kehendakNYA..jadilah manusia tegar…

Setegar seorang Aisya, akhwat ini mengalami berbagai banyak ujian di awal belum setahun pernikahannya. Tiba-tiba saja, tanda kekecewaan dari beberapa akhwat yang konon memendam rasa kepada sang pengeran (fahri) bermunculan di depan matanya begitu saja…ya mau gimana lagi, hanya suratan takdir yang bisa jawab semua itu…dan lagi-lagi ia bergumam, kenapa saya mesti tau tentang semua ini…

Ada kekuatan dalam setiap dera ujian, aisya yang tampak penuh perlindungan, manja dan terjaga berubah menjadi sosok kuat, tegar dan mencari fakta seputar sang pangerannya. Fitnah dah terlanjur jadi fitnah ukhti…sehingga fitnah bisa menjebloskan sang pangeran ke dalam penjara. Ya..terjawab segala kegamangan Da…whatever siapa yang salah, yang pasti hanya karena sikap yang bisa saja buat sakit hati beberapa orang…wallahu`alam, semoga kita terlindung dari sikap sedemikian….

Satu  pelajaran penting, cinta bisa berubah jadi dendam dan kebencian yang nyata, bahkan kekecewaan yang menyayat hingga tanpa arti apa-apa…terlebih ditindak lanjuti dengan perasaan ingin dimiliki…padahal, tak ingatkah dari perasaan cinta dan ikhtiar ada batasan takdir mengikuti dan mau gak` mau kudu Ridho dengan kehendakNYA…disertai baik sangka tak lupa J.

Memang tampak repot ya jadi seorang Aisya…hehehe, awal baca novelnya aku sejujurnya justru rada tidak menyukai sosok aisya yang tampak agresif dan sangat kaya raya…ya, itu pikiran hati seorang Da yang belum faham apa2 dulu…tapi sekarang, justru berkebalikan…ketika harus menjalani menikah dengan seorang idola banyak akhwat, dapet fitnah dan berakhir dengan kisah poligami…subhanallah, great power for sosok akhwat ini…aku aja bener2 jadi mikir hal ini sangat berat!!!

Tapi mencintai memang butuh pengorbanan, tentu berkorban untuk pembuktian bahwa apapun jalan Allah yang terbentang adalah jalan yang  terbaik…sesulit apapun ia yakin…ada cahaya diatas sana yang MAHA AGUNG atas segalanya…gak` perlu sedih, toh hidup di dunia hanya sementara..kesabarannya bener2 teruji sebagai bentuk keimanannya…ya betul, sabar itu seperuh dari nilai iman!!

Dari sini, aku ingin sekali membahas sedikit tentang POLIGAMI..uuh, secara diri ini belum tau-tau amat filosofi hukumnya…yang pasti, jangan sekali-kali membantah hukum islam friends…yang pasti, hukum adalah hukum yang tidak boleh dipersalahkan, terlebih dari Allah SWT…hanya saja proses menjalankan ini yang butuh keikhlasan luarbiasa untuk bisa menghadapi…ya, sepengetahuan aku, orang2 yang sukses berpoligami tak jauh dari wanita-wanita sholeh yang taat dan tak Nampak cacat jika dipandang, sepengetahuan aku ya…beberapa istri kiayi biasanya J. Yang aku temui di beberapa pesantren…hanya itu yang aku tau…wallahu`alam

Ada pelajaran penting lainnya dari polemic ini..sangat-sangat bagus for akhwat yang sedang memahami cinta..:). About mencintai dan perasaan memiliki. Masih ingat, apa yang Maria katakan saat ajal hendak menjemput…secara ia baru saja menyadari kenyataan beda antara mencintai dan perasaan ingin dimiliki…pilih yang mana..hmm, ketahuilah..setiap diri ada yang MAHA MEmiliki…ya itu pula yang kudu kita hindari…jangan sampe terjebak ukhti…ada yang lebih tau dari sekedar perasaan cinta!!just remembering…

Tapi satu saja yang aku kecewakan..iya betul banget…emang rada beda yang ditampilin di novel dengan karya film ini. Ya secara aku juga hanya mengingat2 content novel itu…yang pasti, seingat aku novel itu yang ngajarin aku untuk mencintai surah MAryam…ada detik2 indah yang justru tidak terlalu ditonjolkan dalam film itu, saat-saat maria menghafal dan faham kandungan surah Maryam…bahkan, saat2 memilukan dalam novel ya..saat sedih hanya surat itu yang menemani hari-harinya…aku pada saat itu juga jadi ikut2an mencintai surah ini..sampe sempet baca tafsirnya..Alhamdulillah, yang aku tau..barangkali kita for akhwaters yang katanya sensitive banget menghadapi beragam masalah…ngingetin aja, bahwa maryam yang diceritakan di surah itu adalah sosok kuat dan tegar for meneagable her problemnya…terlebih saat2 harus melahirkan sendiri di bawah pohon kurma, dan bersandar saking kesakitannya…hanya Allah tempat ia bergantung saat itu..hingga Allah bener2 menurunkan bantuannya dengan meruntuhkan buah kurma sebagai bentuk kekuatannya…ukhti, klo kita kelak akan melahirkan yang kononkabarnya sakitnya luarbiasa…yang pasti berharapnya didampingi suami, juga ayah ibu n mertua :p…ya itulah kita yang tampak cengeng dan manja menghadapi beragam masalah..makanya mari kita menjadi akhwat yang lebih kuat J..be struggle women…

Satu hal lagi…hmm, sosok nurul yang di film n novel ceritakan..jauh-jauh beda!!, ya aku protes aja :p…jelas, menurut aku dari ketiga akhwat itu nurul, maria, aisya semua punya keistmewaan…nurul yang aku ingat di novel bukan sosok agresif dan tampak seberani yang diperlihatkan di film itu…sampe menunjukan kekecewaan saat2 harus menerima kenyataan takdir…oooh tidak sama sekali, bahkan nurul yang diceritakan di novel ada akhwat timur yang tetap terjaga dan lapang hati menerima kenyataan…tak pernah ada perasaan yang meluap2..bahkan terlalu banyak memendam rasa…perasaan Da ya :p. Dan sayang ya ini jug agak ditampilkan sebagai bentuk klarifikasi sifat nurul…sebagai bentuk kecintaan ia sama Allah, di novel diceritakan nurul dapet suami yang gak kalah baek dari fahri itu…bagusnya di novel tergambar tuh tipical akhwat ketimuran dan kebaratan yang super berani…ups, buat ku tetap saja dua-duanya istimewa…

Alhamdulillah…cukup disini aku bercerita tentang akhwat2 yang ada on this movie…hehehe, bukan kenapa…hanya saja aku ingat yang uni(teteh) bilang sama aku..apapun kesalahan atau pandangan kita (akhwat) ke ikhwan..nyata-nyatanya saja bukan urusan kami (akhwat)…dibanding jadi bahan perdebatan.hehehe…makanya, aku jadi terpikir…ya sudahlah fahri ya fahri ga perlu dikomentari :p…tapi darisini aku jadi inget kata-kata ayah aku tempo hari…ehm tepatnya seringkali (klo beliau dah mulai..mulai..nasihatin aku banyak hal)…kata ayahku, kodrat seorang perempuan itu cari perlindungan dan tempat berlabuh yang nyaman…secara diri ini inginnya belajar berlindung pada kaki tangan sendiri ehm..engga deng ya dengan kekuatanNYA tentu….

Wallahu`alam…apapun yang Da ceritakan hanya sebatas penilaian orang yang masih tampak belajar memahami kehidupan…Especially, aku persembahkan cerita ini for ade2ku yang sedang belajar memahami cintaNYA….

Ada senyum dalam setiap kesulitan

Ada kekuatan dalam titian kesabaran

Ada pengorbanan dan setiap perjalanan cinta

Ada keikhlasan dalam meraih CintaNYA… 

Read Full Post »

For AAC-ers…

ayat-ayat%20cinta.jpg

(part one) 

akhirnya, aku berhasil nonton film ini…walo baru 2 episode dari 3 file yang ada di notebook aku. lumayan dah bisa dapet beberapa kesimpulan dari 2 file itu…jadi nambah kesan juga euy ternyata, secara nonton sendiri  dalam kamar..hehe seru juga…

Awal kenal dengan cerita AAC karangan Kang `Abik ini, dulu waktu lagi demam novel mesir waktu aku kuliah di ITB tk 2 klo gak salah ingat. dulu-dulu, sempet anti novel cinta…hehe, seriusan…ampe sekarang juga agak jarang baca novel2 melankolik begituan. novel kegemaran aku adalah cerita pingkannya mba asma nadia, Edensornya andrea hirata,hafalan shalat delisa yang sempet bikin aku sedih… atau pelangi nuraninya mba helvi…cukup 3 itu yang buat aku tertegun dan menyenangi dalam2. alhasil, cerita AAC ini gak mendetail aku ingat ingat. kebetulan bukunya saja aku gak` punya…

kesan di aku, mungkin dulu aku baca saat aku masih belajar memahami cinta yang seutuhnya. sekarang pas aku nonton, semua berubah…ya bisa jadi seiring kedewasaan berfikir aku…mudah2an gak salah memaknai…

jujur ya, dulu pas baca novelnya aku sedikit suka sama sosok fahri. kenyataan buat aku, 1001 ikhwan yang sepertinya….nyaris perfect lah. namun, pas aku pikir kembali…ya manusia mana yang sempurna…akhirnya aku sadar salahnya fahri itu dimana…ya aku sadar banget, kenyataan semua biasa aja ko`…ya sama2 aja :).

buat aku…ya kadang bisa aja ikhwan teh begitu…”terlalu baik sama semua orang”…dan kadang sifat seperti itu salah untuk beberapa hal. konsep ia untuk menjaga hijabnya dengan sodara muslimah baek lah…hanya saja sikap ingin membantu, perhatian berlebihan, baik ke semua orang untuk beberapa akhwat yang gak faham barangkali akan sulit diartikan…khawatirnya jadi harapan banyak akhwat, wah repot….jadinya banyak yg sakit hati nantinya…

ups…ups, aku yakin akan banyak banget ikhwan yang protes dalam hal ini…aku gak` menyalahkan siapapun. hanya saja sedikitnya kita harus belajar saling memahami aja. yang pasti agak rubah sedikit care`st nya buat ikhwan, n buat akhwat ya naluriah ia memang begitu…the care`st people, tapinya mbo ya jangan suka salah mengartikan siapapun…ada yang baek sama kita, ya udah di terima dengan lapang..barangkali dia memang begitu…secara sadar dan berfikir rasional. jadi gak` ada tuh cerita patah hati kayak maria n nurul hehehe….

tapi aku gak` menafikkan, perasaan mereka sah-sah aja ko`, hanya saja satu yang harus yakin. Allah udah menciptakan seseorang buat kita jauh sebelum kita sadar atau bahkan mengenalnya…klo ada perasaan, disikapi saja ukhti dengan lapang. ceritanya for Allah saja, barangkali memang itu perasaan yang Allah berikan…kayak si Aisyah itu, jadinya!!

bicara ketiga akhwat yang ada di film ini(nurul, maria, aisya)..hm, suatu hari seorang sahabat bertanya, da pengen jadi siapa??..aku jawab dengan lantang BE MY SELF LAH….setiap kita berbeda, walo jujur ya menurut aku sifat ketiga dari mereka pernah aku alami sebagai akhwat biasa…ya jadi kesimpulannya, klo mau tau akhwat tuh gimana…liat aja mereka gimana!! makanya jangan main2 dengan perasaan mereka yang kadang very sensitive…jangan protes juga, ko sensitiv banget si…ya itulah, makanya jangan terlalu baek!!

udah baca artikel aku di selaksa hikmah tentang “bagaimana memahami cinta”, yups…konsepnya balik lagi ke orang perorang…di film ini sangat2 menekankan bahwa islam menghargai arti dari sebuah perasaan…ada yang layak diperjuangkan, ada yang layak ditendang atau disimpan dalam2..semua tergantung bagaimana kita menyikapinya kan!!, makanya itu aku si berharap, gak usah takut dengan adanya larangan pacaran dalam islam….karena itu buat kebaikan kita juga!!dan jangan takut cerita ke Murobi kalo merasa ada yang sakit dalam masalah hati…kayak sekh nya fahri itu, insyaAllah mereka bijak ko`…ujung2nya paling diberi petuah atau dikongkritkan…hehehehe!!

satu hal lagi, ia betul tuh kata orang yang dipenjara sama fahri. jadilah seperti nabi yusuf…uuh, aku aja gak bisa ngebayangin kesholehan nabi yusuf seperti apa. yang jelas…penjara baginya lebih baik, dibanding direbutin banyak wanita…sayangnya, ikhwan kebanyakan malah seneng ya diperhatikan banyak wanita, dipuja-puja dan bicarakan banyak wanita…yups beristigfarlah…carilah wanita baik pilihan Allah!!melewati jalur yang sebaik2nya…iA berkah buat kehidupan kelak…

ya, sedikit cacatnya film ini…ia, back to my respon dulu2…aku lebih hargain film kiamat sudah dekatnya bung dedi mizwar hehehe, secara nilai dakwah dalam film itu buat aku sangat bermakna, dan gak` dibuat-buat settingan film dan orang2nya….dan itu nyata di dekat kita, bukan di mesir sana yang mana kutau kehidupannya seperti apa. eh iya, kenyataan settingan film itu kata orang yang dah pernah ke mesir bukan di mesir lho…kenyataan di gangga (india), karena mereka gak dapat izin..kasian.

whatever, jangan juga jadi hujatan pula. karena ya yang bisa menilai baik tidaknya balik lagi ke orang per orang kita,tergantung bagaimana menyikapi…

wallahu`alam

Read Full Post »